Pertama Kali Masuk Rumah Hantu

“Main ke rumah hantu yuk di La Piazza?” kata Adra, temen #ACI2011 saya. MAIN KE RUMAH HANTU? Sejak kapan rumah hantu adalah tempat bermain???

“Ayok!” Odre, Titiw, dan Mahe langsung menjawab tanpa memberi saya waktu untuk memberikan alternatif tempat bermain lain yang lebih masuk akal seperti Kidzania.

“Gimana Reg?” tanya mereka.

“Boleh deh,” jawab saya dengan wajah yakin dan sok berani, sambil berdoa dalam hati semoga pada hari-H La Piazza ditutup karena ada simulasi tsunami. Doa saya dicuekin Tuhan.

Terus terang saya belum pernah masuk rumah hantu seumur hidup. Ini adalah pengalaman pertama saya. Bukan karena takut hantunya sih, tapi lebih karena takut kagetnya. Kalo misalnya lagi nongkrong rame-rame terus ada hantu datang, permisi dulu, assalamlekum gitu, kita pasti gak bakalan kaget apalagi takut. Selama ini kan hantu sukanya muncul tiba-tiba, udah gitu dandanannya suka aneh-aneh. Yang punggungnya dibolongin lah, yang pake darah-darahan di mukanya lah, terus kalo ngomong niru-niru gaya bicaranya Batman.

Ide malam mingguan di rumah hantu ini terus menerus mengusik pikiran saya. Tidur jadi susah, kerja kurang fokus, dan ibadah menjadi lancar alhamdulillah.

***

Hari-H pun tiba. Saya berangkat dari rumah dengan tegang, dan masih berharap akan ada simulasi tsunami di Kelapa Gading.

Kami bertemu di depan pelataran Rumah Hantu La Piazza yang bertema Rumah Sakit. Di pintu masuk ada hantu Sadako raksasa dengan rambut lurus rebonding. Nah ini juga nih, coba kalo rambutnya gimbal, kan lucu. Kenapa harus rebonding sik? Terus itu papan nama rumah sakitnya juga miring. Ini kontraktornya gak becus, pasti masangnya gak pake waterpas.

Setelah membeli karcis, satu per satu kami menyibakkan rambut si Sadako yang menutupi pintu masuk, dan akhirnya berada di dalam ruangan dingin dengan lampu neon ungu remang-remang. Ada patung suster dengan muka berdarah-darah sedang berdiri di samping ranjang yang ada mayatnya.

Suster bego. Jaga diri sendiri aja gak sanggup.

Pintu menuju ruangan pertama dibuka. Kami masuk bareng, berlima, dan entah kenapa saya paling belakang bareng Odre. Seolah-olah saya yang paling berani diantara yang lainnya, padahal jantung saya rasanya mau melompat keluar lewat lubang idung.

Ruangan itu dingin dan gelap segelap-gelapnya. Kami jalan pelan-pelan berpegangan tangan, ya biar gak kepisah gitu lah. Biasanya kan di film horor suka ilang satu-satu. Saat mata saya masih berusaha beradaptasi, samar-samar saya melihat sesosok hantu menghampiri rombongan kami dengan cepat. Jantung saya berdegup kencang dan bulu kuduk saya merinding.

“TOLONG AKUUUU” katanya. “JANGAN TINGGALKAN AKUUU” katanya lagi.

Dandanannya ngeri, bener-bener hantu Indonesia banget. Gaun putih panjang, rambut lurus panjang, muka berdarah-darah. Tapi kata-katanya itu menurut saya kurang ngeri, malah kayak dialog antara Maria Mercedes dengan Luis Fernando. Coba kalo dia nyanyi lagu Gugur Bunga-nya Ismail Marzuki dengan suara lirih. Hiii…

Kami terus berjalan melewati ruangan demi ruangan yang semakin banyak hantunya. Bau melati tajam banget, dan properti di ruangan itu makin hari makin serem. Ada tempat tidur pasien berjejer terus hantunya keluar dari bawah sambil menjerit-jerit. Mungkin dia diserang kecoak terbang. Ada juga yang tiba-tiba duduk pas kami lewat di tempat tidurnya. Mahe sih terlihat super berani, orang dia suka nonton film horor. Ini ibarat melihat cosplay aja kali buat dia.

Waktu udah mendekati ruangan terakhir, dari balik kegelapan mendadak muncul hantu gimbal dengan suara parau berkata: “CARI BETIS CEWEKNYAA! TANGKAP BETIS CEWEKNYAA…”

HAH? KAMPREEEETT HUAHAHAHAHA!
CARI BETIS CEWEKNYA?
HANTU MACAM APA YANG NGINCER BETIS PEREMPUAAANN???

Ini hantunya belum lulus deh kayaknya. Perasaan mayoritas hantu itu ngincar leher. Misalnya, mana ada vampir gigit betis korbannya? Lagian itu betis ditangkap mau diapain? Dikecilin? Hihihi…

Kalimat itu langsung menghilangkan ketakutan saya. Saya dan Odre di belakang malah tertawa cekikikan. Alhasil sisa waktu menyusuri bilik demi bilik rumah hantu itu hingga tiba di pintu keluar jadi tidak menyeramkan lagi. Kita malah minta foto bareng sama pocong yang menolak sambil geleng-geleng kepala. Cute abis.

About Regy Kurniawan

Highlander

3 responses to “Pertama Kali Masuk Rumah Hantu”

  1. titiw says :

    Lah kamu ganti blog lg apa dipindahin sik tulisan2nya kaakk? Bhahahahaha jadi inget lagi masuk rumah hantuu bhaangkeeee

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: